Beberapa Hikmah dan Keutamaan Sholat Sunnah Dhuha

Beberapa Hikmah dan Keutamaan Sholat Sunnah Dhuha

Beberapa Hikmah dan Keutamaan Sholat Sunnah Dhuha

Hikmah dan keutamaan sholat sunnah Dhuha telah sering disampaikan oleh para ulama dan para penceramah di berbagai media, media televisi, media sosial dan media radio. Sholat Dhuha merupakan salah satu sholat sunnah dalam agama Islam. Sholat Dhuha dikerjakan setelah matahari terbit sampai menjelang waktu masuk Dzuhur atau sholat yang dikerjakan ketika matahari naik kurang lebih 7 hasta sejak terbitnya hingga waktu menjelang Zuhur. Hukum dari mengerjakan sholat Dhuha yaitu sunnah muakkad, dianjurkan untuk dikerjakan karena memiliki banyak keutamaan namun tidak berdosa apabila tidak mengerjakannya.

Baca juga : Hikmah dan Keutamaan Puasa Sunnah Arafah di Bulan Dzulhijjah

Setiap ibadah dalam Islam selalu memiliki hikmah, manfaat dan keutamaan. Sholat Dhuha juga memiliki hikmah dan keutamaan yang sangat baik. Beberapa hikmah dan keutamaan sholat Dhuha diantaranya :

1. Sholat Dhuha sebagai sedekah

Rasulullah menjelaskan Sholat Dhuha itu sebagai sedekah, hal ini dapat dilihat dari salah satu hadits berikut ini :

Dari Abu Dzar, Nabi shallallahu ‘alihi wa sallam bersabda,

يُصْبِحُ عَلَى كُلِّ سُلاَمَى مِنْ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ فَكُلُّ تَسْبِيحَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَحْمِيدَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَهْلِيلَةٍ صَدَقَةٌ وَكُلُّ تَكْبِيرَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بِالْمَعْرُوفِ صَدَقَةٌ وَنَهْىٌ عَنِ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَيُجْزِئُ مِنْ ذَلِكَ رَكْعَتَانِ يَرْكَعُهُمَا مِنَ الضُّحَى

“Pada pagi hari diharuskan bagi seluruh persendian di antara kalian untuk bersedekah. Setiap bacaan tasbih (subhanallah) bisa sebagai sedekah, setiap bacaan tahmid (alhamdulillah) bisa sebagai sedekah, setiap bacaan tahlil (laa ilaha illallah) bisa sebagai sedekah, dan setiap bacaan takbir (Allahu akbar) juga bisa sebagai sedekah. Begitu pula amar ma’ruf (mengajak kepada ketaatan) dan nahi mungkar (melarang dari kemungkaran) adalah sedekah. Ini semua bisa dicukupi (diganti) dengan melaksanakan shalat Dhuha sebanyak 2 raka’at” (HR. Muslim no.  720).

2. Tercukupkan kebutuhan hidup 

Rasulullah menjelaskan mengenai hikmah dari sholat Duha yaitu tercukupinya kebutuhan hidup. Dapat dilihat pada hadits di bawah ini :

Dari Nu’aim bin Hammar Al Ghothofaniy, beliau mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ يَا ابْنَ آدَمَ لاَ تَعْجِزْ عَنْ أَرْبَعِ رَكَعَاتٍ مِنْ أَوَّلِ النَّهَارِ أَكْفِكَ آخِرَهُ

“Allah Ta’ala berfirman: Wahai anak Adam, janganlah engkau tinggalkan empat raka’at shalat di awal siang (di waktu Dhuha). Maka itu akan mencukupimu di akhir siang.” (HR. Ahmad (5/286), Abu Daud no. 1289, At Tirmidzi no. 475, Ad Darimi no. 1451 . Syaikh Al Albani dan Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Hadits di atas menurut Penulis ‘Aunul Ma’bud –Al ‘Azhim Abadi mengandung pengertian bahwa shalat Dhuha akan menyelematkan pelakunya dari berbagai hal yang membahayakan. Bisa juga dimaksudkan bahwa shalat Dhuha dapat menjaga dirinya dari terjerumus dalam dosa atau ia pun akan dimaafkan jika terjerumus di dalamnya. Atau maknanya bisa lebih luas dari itu.” (‘Aunul Ma’bud, 4: 118)

3. Mendapatkan pahala Haji dan Umrah

Bagi yang belum diberikan kemampuan untuk melaksanakan ibadah haji dan umrah, terdapat ibadah yang apabila dikerjakan seperti mendapatkan pahala haji dan umrah. Dapat dilihat pada hadits di bawah ini :

Dari Anas bin Malik, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ صَلَّى الْغَدَاةَ فِى جَمَاعَةٍ ثُمَّ قَعَدَ يَذْكُرُ اللَّهَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ كَانَتْ لَهُ كَأَجْرِ حَجَّةٍ وَعُمْرَةٍ ». قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « تَامَّةٍ تَامَّةٍ تَامَّةٍ>>

“Barangsiapa yang melaksanakan shalat shubuh secara berjama’ah lalu ia duduk sambil berdzikir pada Allah hingga matahari terbit, kemudian ia melaksanakan shalat dua raka’at, maka ia seperti memperoleh pahala haji dan umroh.” Beliau pun bersabda, “Pahala yang sempurna, sempurna dan sempurna.” (HR. Tirmidzi no. 586. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan)

4. Termasuk shalat awwabin (orang yang kembali taat)
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لا يحافظ على صلاة الضحى إلا أواب، وهي صلاة الأوابين

“Tidaklah menjaga shalat sunnah Dhuha melainkan awwab (orang yang kembali taat). Inilah shalat awwabin.” (HR. Ibnu Khuzaimah, dihasankan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhib wa At Tarhib 1: 164). Imam Nawawi rahimahullah berkata, “Awwab adalah muthii’ (orang yang taat). Ada pula ulama yang mengatakan bahwa maknanya adalah orang yang kembali taat” (Syarh Shahih Muslim, 6: 30).

Setelah mengerjakan sholat dhuha kita dapat membaca doa setelah sholat dhuha yaitu :

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam selesai shalat Dhuha, beliau mengucapkan,

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي، وَتُبْ عَلَيَّ، إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمِ

“ALLOHUMMAGHFIR-LII WA TUB ‘ALAYYA, INNAKA ANTAT TAWWABUR ROHIIM (artinya: Ya Allah, ampunilah aku dan terimalah taubatku, sesungguhnya Engkau Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang) sampai beliau membacanya seratus kali.” (HR. Bukhari dalam Al-Adab Al-Mufrad, no. 619. Syaikh Al-Albani mengatakan bahwa hadits ini sanadnya shahih.)

Selain membaca doa tersebut di atas kita juga dapat memperbanyak zikir atau berdoa yang lain seperti halnya setelah kita mengerjakan shalat fardhu.

Baca juga : Kalender Puasa 2018 Panduan Puasa Sunnah dan Wajib Tahun 2018

Demikian beberapa hikmah dan keutamaan sholat sunnah Dhuha yang baik untuk dikerjakan oleh umat Islam. Bagi yang diberikan kelapangan waktu atau waktu bekerja tidak mengikat amalan ini sangat sayang untuk dilewatkan.
Memang untuk mengerjakan sholat Dhuha ini karena bertepatan dengan waktu kita bekerja, beraktivitas dan mencari nafkah seringkali sangat berat dan lupa untuk dikerjakan. Namun apabila kita sudah berniat kuat ingin mengerjakan sholat Dhuha, Allah akan mudahkan waktu untuk mengerjakan sholat Dhuha. Manfaatkan waktu sebaik mungkin karena amalan ini merupakan investasi amal kita di akhirat nanti. Hindari kegiatan yang tidak terlalu penting seperti mengobrol yang tidak penting,bergosip dan lainnya, lebih baik gunakan waktu tersebut untuk mengerjakan sholat Dhuha. Semoga bermanfaat, Keep Learning and sharing


sumber : Rumaysho.com                  
Share this with short URL:
Get Short URL
loading short url
Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar

No comments